Mati Tidak Mengenal Usia

  • 0
Assalamualaikum.

Terjaga dari tidur pada pukul 3.30 pagi, hati aku tergerak membaca mesej dari kumpulan whatsapp. Mereka mengongsikan screenshot status Facebook ibu salah seorang kawan kami. Secara ringkasnya, status ini mengkhabarkan 5 orang sahabat kami telah ke Indonesia untuk bercuti dan dua daripadanya telah hilang dalam sungai. Dipercayai mati lemas. Kawanku ini telah melaporkan kejadian ini kepada pihak polis dan mereka diminta membantu usaha pencarian badan kawan kami yang hilang itu.



Aku lihat gambar yang disertakan sekali bersama status tersebut. Kelima-lima kawan/kenalan aku tersebut semua tersenyum dalam gambar tersebut, mencerminkan riak wajah gembira menikmati keadaan di Indonesia. Siapa sangka perjalanan yang dirancang ke negara jiran berakhir dengan tragedi. Pergi berlima, balik bertiga.

Aku masih lagi dengan perasaan terkejut dan sedih semasa menaip entri ini. Manakan tidak, kami yang sebaya (24 tahun) ini rata-rata baru sahaja menyertai alam pekerjaan, alam mendirikan rumah tangga, alam memiliki cahaya mata, namun perkhabaran yang aku terima pagi ini membuktikan ada juga telah pergi buat selama-lamanya.

Sedih. Rasa macam baru sahaja bersekolah rendah dan agama dengan mereka tetapi mereka sudah tiada.

Berita ini mengingatkan aku tentang keadaan diri selepas mati. Bagaimanalah agaknya ya? Sudah bersediakah kita untuk menghadapi kehidupan abadi selepas roh keluar dari jasad di dunia ini? 

Aku biarkan persoalan-persoalan di atas mengakhiri entri ini. Renungkan. Assalamualaikum.

Kemaskini: Pautan berita di laman web Berita Harian (http://www.bharian.com.my/node/144612?m=1

Ignorance is Bliss

  • 1
Assalamualaikum.

Maksud pepatah di atas ialah tidak mengetahui sesuatu perkara adalah lebih baik berbanding mengetahuinya dan risau akannya. 

Dalam hidup bermasyarakat, mengetahui keadaan semasa jiran itu perlu namun tidak perlu sampai sibuk mengetahui rahsia peribadi seseorang. Secara amnya, kita perlu menghulurkan bantuan kepada mereka yang memerlukan dalam pengetahuan kita kerana semua orang berhak untuk hidup gembira macam kita.

Dalam menuntut ilmu pula, ilmu perkara baik perlu diamalkan manakala yang buruk perlu dijadikan panduan, sekadar untuk mencegahnya. Sekiranya seseorang itu tahu akan sesuatu ilmu, dia bertanggungjawab untuk mengamalkannya kerana nanti kita akan dihisab dengan pertanyaan, apa yang kita buat dengan ilmu tersebut. Ibadah terutamanya.

Kadang-kadang ada betulnya lebih mudah untuk tidak tahu akan sesuatu kerana kita tidak akan dipertanggungjawabkan ke atas sesuatu yang kita tahu, namun ada juga perkara yang kira akan dikira bersalah walaupun kita memang tidak mengetahuinya. Dalam keadaan ini, kita dikira tidak cuba mengambil tahu akan sekeliling kita. Contoh: pengambilanbalik tanah. Bila notis dan warta sudah dikeluarkan kepada orang ramai, orang yang bertanggungjawab menghebahkan maklumat ini telah sedaya upaya menghubungi kita (tuan tanah), dia dikira telah melakukan tanggungjawabnya dan proses tersebut akan diteruskan walaupun tuan tanah pada ketika itu tidak mengetahuinya.

Senang kata, ketahuilah apa yang wajar kita tahu walaupun diri ini ingin berlepas daripada perkara-perkara yang tidak berkaitan dengan kita. Walaubagaimanapun, ada juga perkara yang perlu tidak dieendahkan atas sebab mengekalkan hati dalam  tenang dan tidak dilanda kecelaruan emosi.

Assalamualaikum.

P/S: Berterabur struktur ayat aku di atas. Nampak gaya aku perlu perkemaskan kelancaran isi perenggan lagi  dengan menulis penerangan yang lebih mudah dan berkaitan.