Hikmah-Hikmah Didatangkan Ujian Dalam Kehidupan

  • 0
Assalamualaikum.

1. Khutbah Jumaat hari ini di Masjid Al-Khairiyah Taman Seri Gombak disampaikan oleh Syeikh Nuruddin al Banjari al Makki. Beliau selalu dijemput untuk berceramah di masjid ini sehinggakan aku yang dari luar masjid lagi sudah mengenali loghatnya yang menampakkannya dari negara seberang.

2.  Khutbah hari ini menyentuh sedikit sebanyak tentang mengambil hikmah di sebalik tragedi terhempasnya kapal terbang MH17. Tragedi ini merupakan salah satu bentuk ujian yang Allah turunkan untuk hamba-hambaNya bermuhasabah diri.

3. Antara perkara-perkara yang kita boleh muhasabah ketika sesuatu peristiwa berlaku ke atas kita adalah seperti berikut:

4. HIKMAH - Allah tidak menjadikan sesuatu dengan sengaja. Sekiranya perkara buruk menimpa ke atas kita, hal ini bermakna Allah mahu kita mengambil hikmah ke atas perbuatan-perbuatan kita yang mendorong kepada terjadinya peristiwa itu. 

5. Hikmah-hikmah ini boleh kita tanyakan soalan "What If?" kepada diri sendiri. Barangkali jika tidak berlaku perkara ini, kita akan terus lalai dengan maksiat yang sering kita lakukan tidak kiralah dari pandangan individu, keluarga, masyarakat, pemimpin negara dan negara itu sendiri.

6. TEGURAN - Manusia tidak lari daripada crossing the line. Allah sudah menetapkan garis panduan yang manusia perlu ikut agar tidak terpesong jauh daripada apa yang dibawakan oleh Nabi Muhammad. Walaupun begitu, manusia tidak lari dari lalai dan lupa akan sempadan tersebut.

8. Allah menegur dalam pelbagai bentuk. Salah satunya adalah dengan mendatangkan ujian dalam kehidupan kita. Ujian-ujian ini datang dalam bentuk nikmat ataupun sebaliknya.

9. Dalam menerima ujian nikmat, Allah mahu lihat hambaNya bertambah imannya dan memperbanyakkan ibadah dan bersyukur manakala apabila diuji dengan musibah, Allah menjangkakan hambaNya untuk turut memperbanyakkan ibadah dan taubat.

10. BERSIH - Manusia yang sudah dibasuh dengan sepak terajang ujian dan berjaya menghadapinya dengan baik mengalami penyucian jiwa dan bertambah lebih baik dan mudah untuk beringat-ingat akan setiap tindak tanduknya.

11. Manusia-manusia yang menghadapi dengan mengeluh dengan ujian yang ditimpakan lebih cenderung untuk dilihat sebagai gagal menanganinya.

12. Intipati khutbah yang disampaikan sangat mudah difahami walaupun terdapat sedikit perbezaan bahasa dalam penyampaian. 

13. Dalam khutbah kedua, khatib mengajak jemaah untuk menunaikan solat jenazah ghaib dengan menceritakan kebaikan solat ghaib dan secara ringkas menerangkan cara untuk melakukan solat ghaib.

14. Aku cukup senang dengan ajakannya kerana dalam mengajak orang kepada kebaikan, lebih mudah untuk seseorang mengetahui apakah ganjaran yang bakal diterimanya dan bagaimana untuk melakukannya.

15. Hari ini cukup istimewa dan aku doakan anda semua merasai keistimewaan tersebut.

Yang Si Compang Camping Itulah Yang Berhati Mulia

Assalamualaikum.

Aktiviti malam ini ialah berperang Counter Strike di Kafe Siber Orange Wangsa Maju.

Janjinya 9.30 malam tetapi ada kawan-kawan yang tiba lewat kerana hal-hal peribadi.

Kami sedang berdiri di perkarangan parkir motorsikal apabila seorang pakcik yang kotor pakaiannya tertunduk-tunduk di hadapan premis kafe siber tersebut.

Aku lihat dia asyik dengan mengutip puntung-puntung rokok dan sampah sarap yang dibuang oleh orang ramai di situ. Satu-satu sampah dimasukkan ke dalam beg plastik yang dibawanya ke hulu ke hilir.

Kami di situ senyap memerhati kelakuan pakcik itu dan kedengaran salah seorang daripada kami bersuara, "Ha, sebab itulah don't judge a book by its cover. Kadang-kadang diorang ni lagi mulia dari kita." Suara kawanku itu, Taufiq dibiarkan berlalu tanpa seorang pun berkata-kata apa selepasnya.

Pakcik itu berlalu pergi dan mengutip puntung-puntung rokok di tempat lain.

Sekejap hadirnya dalam hidupku, tetapi pakcik tersebut membuatkan aku bermuhasabah pada malam ini.

Perbuatan baik yang kecil itu boleh mendorong jiwa-jiwa orang yang melihatnya untuk turut serta melakukan kebaikan. Doing good deeds is contagious.

Di bawah disertakan bersama gambar-gambar yang sempat aku tangkap ketika itu.

Sampah-sampah dilonggokkan ke satu tempat. Sangkaanku dia mahu memudahkan sampah-sampah itu dibuang selepas ini.

Kaki lima depan kafe siber itu dibersihkan tanpa ada satu pun sampah.

Pakcik yang sedang membongkok itulah adiwira (hero) aku untuk hari ini pada malam ini.

- Posted using BlogPress from my iPhone